Galery Foto

Kunjungi Wisata Pantai Raja Kecik, Presiden Jokowi, Tanam Mangrove di Pantai Raja Kecik

Presiden H. Joko Widodo menanam mangrove di kawasan Wiasata Pantai Raja Kecik Selasa (28/9/2021). (F.ist/ ANews)

Bengkalis (ANews) - Presiden H. Joko Widodo, Selasa, 28 September 2021, melakukan kunjungan kerja ke Desa Muntai Barat, Kecamatan Bantan, Kabupaten Bengkalis, Provinsi Riau. Menggunakan Pesawat Kepresidenan Indonesia-1, Presiden Joko Widodo lepas landas dari Pangkalan TNI AU Halim Perdana Kesuma, Jakarta, sekitar pukul 07.30 WIB.

Lalu, mendarat di Pangkalan TNI AU Roesmin Nurjadin, sekitar pukul 09.00 WIB. Presiden Jokowi tiba di Pekanbaru didampingi Menteri Sekretaris Negara Pratikno, Sekretaris Militer Presiden Marsda TNI M. Tonny Harjono, Komandan Paspamres Mayjen TNI Tri Budi Utomo, dan Deputi Bidang Protokol, Pers dan Media Sekretariat Presiden Bey Machmudin.

Selanjutnya, dari Pangkalan TNI AU Roesmin Nurjadin, Presiden Joko Widodo yang menggunakan baju warna merah, melanjutkan perjalan ke Kabupaten Bengkalis. Tepatnya ke Desa Muntai Barat, Kecamatan Bantan.

Presiden Joko Widodo ke Muntai Barat menggunakan helikopter Super Puma TNI.

Helikopter yang menerbangkan mantan Gubernur DKI Jakarta tersebut beserta rombongan tiba di Muntai Barat sekitar pukul 09.30 WIB.

Dilokasi acara Presiden Republik Indonesia (RI) H. Joko Widodo (Jokowi) memberikan apresias pengembangan kawasan Wisata Raja Kecik, Desa Muntai Barat, Kecamatan Bantan, Kabupaten Bengkalis yang memadukan ekosistem hutan mangrove.

Demikian diungkapkan Presiden Jokowi usai menanam mangrove di kawasan Wiasata Pantai Raja Kecik, Desa Muntai Barat, Kecamatan Bantan, Selasa 28 September 2021.

Melalui pengembangan ekowisata ini, tentu Presiden RI berharap akan memberikan dampak positif yakni perbaikan ekonomi masyarakat di sekitar kawasan wisata Pantai Raja Kecik, Desa Muntai Barat.

“Saya berharap kawasan yang terabrasi bisa diperbaiki dan rehabilitasi dalam rangka mengendalikan abrasi sekaligus mendukung ekowisata daerah rehabilitas mangrove akan terus dilakukan tidak hanya di Kabupaten Bengkalis, tetapi di seluruh tanah air yang memang diperlukan,” ungkapnya.

Pada tahun 2021, Pemerintah Indonesia akan melakukan rehabilitasi hutan mangrove di seluruh Tanah Air, tepatnya dengan luas sekitar 34 ribu hektar.
Presiden Jokowi menegaskan kehadiran hutan mangrove ini memberikan dampak positif bagi ekosistem, terutama hutan mangrove ini menyimpan karbon yakni 4 sampai 5 kali lipat lebih banyak dari hutan tropis daratan.

“Sehingga akan berkontribusi besar pada penyerapan emisi karbon. Hal ini meneguhkan komitmen kita terhadap Paris Agreement dan perubahan iklim dunia,” ujar mantan Gubernur DKI Jakarta ini.

Usai menanam bibit mangrove di Pantai Raja Kecik, Desa Muntai Barat, Kecamatan Bantan, Presiden Jokowi didampingi Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan Siti Nurbaya, Bupati Bengkalis Kasmarni menyempatkan diri menelusuri jembatan menjulang panjang di bibir pantai. Jembatan tersebut dibangun sebagai daya tarik wisatawan.( FND)



[Ikuti AmanahNews.com Melalui Sosial Media]




LAINNYA

Tulis Komentar